Sebuah Sudut Di Hati Yang Selalu Ingin Berbagi

Kenapa Ibn Taimiyah Di Anggap Sesat

Kenapa Ibn Taimiyah Di Anggap Sesat

Diposting Oleh Kiral Moerad Sunday, December 9, 2012 7 komentar
Ibn-taimiyah-dianggap-sesat

Bismillah
Assalamualaikum Sobat Pojok Motivasi
Pada kesempatan ini saya ingin share Terjemah Kitab DAF’U SYUBAH AT-TASYBIH BI-AKAFFI AT-TANZIH Karya Imam Ibn Al-Jauzi yang bisa anda download secara gratis di sini.
Berikut penggalan isi dari Kitab ini, yang menerangkan kenapa Ibn Taimiyah Di Anggap Sesat.

Sebagian orang awam di masa itu (saat ibnu Taimiyah masih hidup), -juga seperti yang terjadi di zaman sekarang yang tidak mengenal persis siapa Ibn Taimiyah terlena dan terbuai dengan “kebesaran” namanya. Mereka kemudian mengikuti bahkan laksana “budak” bagi faham-faham yang diusung oleh Ibn Taimiyah ini. Para ulama di masa itu, termasuk hakim dari 4 Mazhab di masa hidup Ibn Taimiyah sendiri telah banyak yang memerangi faham-faham tersebut dan menyatakan bahwa Ibn Taimiyah adalah pembawa ajaran-ajaran baharu dan ahli bid’ah.

Di antara ulama terkemuka yang hidup di masa Ibn Taimiyah sendiri dan gigih memerangi fahamfahamnya tersebut adalah al-Imam al-Hafizh Taqiyyuddin ‘Ali ibn ‘Abd al-Kafi as- Subki. Beliau telah menulis beberapa risalah yang sangat kuat sebagai bantahan atas kesesatan Ibn Taimiyah. Imam Taqiyyuddin as-Subki adalah ulama terkemuka multi disipliner yang oleh para ulama lainnya dinyatakan bahwa beliau telah mencapai derajat mujtahid mutlak, seperti Imam asy-Syafi’i, Imam Malik, Imam Abu Hanifah atau lainnya.
Dalam pembukaan salah satu karya bantahan beliau terhadap Ibn Taimiyah, beliau menuslikan sebagai berikut:

Sesungguhnya Ibn Taimiyah telah membuat ajaran-ajaran baru. Ia telah membuat faham-faham baru dalam masalah pokok-pokok akidah. Ia telah menghancurkan sendi-sendi Islam dan rukun-rukun keyakinannya. Dalam mempropagandakan faham-fahamnya ini, ia memakai topeng atas nama mengikut al-Qur’an dan Sunnah. Ia menampakkan diri sebagai orang yang menyeru kepada kebenaran dan kepada jalan surga. Sesungguhnya dia bukan seorang yang mengikut kepada kebenaran, tapi dia adalah seorang yang telah membawa ajaran baru, seorang ahli bid’ah. Ia telah menyimpang dari mayoritas umat Islam dengan menyalahi berbagai masalah yang telah menjadi ijma’. Ia telah berkeyakinan pada Dzat Allah yang Maha Suci sebagai Dzat yang memiliki anggota-anggota badan dan tersusun darinya”.

Adapun kontroversi-kontroversi yang dikeluarkan sehingga Ibn Taimiyah Dianggap Sesat adalah :
  1. Kontroversi Pertama; Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa alam ini tidak memiliki permulaan, ia ada azali bersama Allah” Dalam keyakinan Ibn Taimiyah bahwa jenis-jenis (al-Jins atau an-Nau’) dari alam ini tidak memiliki permulaan, ia azali atau qadim sebagaimana Allah Azali dan Qadim. Menurutnya, yang baharu dan memiliki permulaan dari alam ini adalah materimaterinya saja (al-Maddah atau al-Afrad), sementara jenis-jenisnya adalah sesuatu yang azali. Keyakinan Ibn Taimiyah ini persis seperti keyakinan para filosof terdahulu yang mengatakan bahwa alam ini adalah sesuatu yang qadim atau azali; tidak memiliki permulaan, baik dari segi jenis-jenisnya maupun dari segi materi-materinya. Hanya saja Ibn Taimiyah mengambil separuh kesesatan dan kekufuran para folosof tersebut, yaitu mengatakan bahwa yang qadim dari alam ini adalah hanyalah al-Jins atau an-Nau’-nya saja. Keyakinan sesat dan kufur ini adalah di antara beberapa keyakinan yang paling buruk yang dikutip dari faham-faham ektrim Ibn Taimiyah. Keyakinan semacam ini jelas berseberangan dengan logika sehat, dan bahkan menyalahi dalil-dalil tekstual, sekaligus menyalahi apa yang telah menjadi konsensus (Ijma’) seluruh orang Islam.

    Ibn Taimiyah menuslikan faham ekstrimnya ini dalam bayak karyanya. Di antaranya dalam; Muwafaqat Sharih al-Ma’qul Li Shahih al-Manqul2, Minhaj as-Sunnah an-Nabawiyyah3, Kitab Syarh Hadits an-Nuzul4, Majmu’ al-Fatawa5, Kitab Syarh Hadits ‘Imrah ibn al- Hushain6, dan Kitab Naqd Maratib al-Ijma’7. Seluruh kitab-kitab ini telah diterbitkan dan anda dapat melihat statemennya ini dengan mata kepala sendiri. Keyakinan Ibn Taimiyah ini jelas menyalahi teks-teks syari’at, baik ayat-ayat al- Qur’an maupun hadits-hadits nabi, dan menyalahi konsensus atau ijma’ seluruh orang Islam. Juga nyata sebagai faham yang menyalahi akal sehat.

    Di dalam salah satu ayat al- Qur’an Allah berfirman:
    ( هو الأول والآخر (الحديد: 3
    Dialah Allah al-Awwal (yang tidak memiliki permulaan), dan Dialah Allah al-Akhir (yang tidak memiliki penghabisan)”. QS. al-Hadid: 3.

    Kata al-Awwal dalam ayat ini artinya al-Azali atau al-Qadim. Maknanya tidak memiliki permulaan. Makna al-Awwal, al-Azali dan atau al-Qadim dalam pengertian ini secara mutlak hanya milik Allah saja. Tidak ada suatu apapun dari makhluk Allah yang memiliki sifat seperti ini. Karena itu segala sesuatu selain Allah disebut makhluk, karena semuanya adalah ciptaan Allah, semuanya menjadi ada karena ada yang mengadakan. Dengan demikian semua makhluk tersebut baru, semuanya ada dari tidak ada. Keyakinan Ibn Taimiyah di atas jelas menyalahi teks al-Qur’an, sama saja ia telah menetapkan adanya sekutu bagi Allah dalam sifat ke-azalian-Nya. Dengan demikian keyakinan ini adalah keyakinan syirik. 

  2. Kontroversi Ke Dua: “Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa Allah adalah Jism (benda)” Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa Allah adalah benda ia sebutkan dalam banyak tempat dari berbagai karyanya, dan bahkan membela kesesatan kaum Mujassimah; kaum yang berkeyakinan bahwa Allah sebagai jism.

    Pernyataannya ini di antaranya disebutkan dalam Syarh Hadits an-Nunzul8, Muwafaqat Sharih al-Ma’qul Li Shahih al-Manqul9, Minhaj as-Sunnah an-Nabawiyyah10, Majmu’ Fatawa11, dan Bayan Talbis al- Jahmiyyah12.
    Di antara ungkapannya yang ia tuliskan dalam Bayan Talbis al-Jahmiyyah adalah sebagai berikut:
    Sesungguhnya tidak ada penyebutan baik di dalam al-Qur’an, hadits-hadits nabi, maupun pendapat para ulama Salaf dan para Imam mereka yang menafian tubuh (jism) dari Allah. Juga tidak ada penyebutan yang menafikan bahwa sifat-sifat Allah bukan sifat-sifat benda. Dengan demikian mengingkari apa yang telah tetap secara syari’at dan secara akal; artinya menafikan benda dan sifat-sifat benda dari Allah, adalah suatu kebodohan dan kesesatan”.
     
  3. Kontroversi Ke Tiga; ”Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa Allah berada pada tempat dan arah, dan bahwa Allah memiliki bentuk dan ukuran” Keyakinan Ibn Taimiyah bahwa Allah berada pada tempat dan bahwa Allah memiliki bentuk dan ukuran dengan sangat jelas ia sebutkan dalam karya-karyanya sendiri.

    Di antaranya dalam karyanya berjudul Muwafaqat Sharih al-Ma’qul, Ibn Taimiyah menuliskan sebagai berikut:
    Semua manusia, baik dari orang-orang kafir maupun orang-orang mukmin telah sepakat bahwa Allah bertempat di langit, dan bahwa Dia diliputi dan dibatasi oleh langit tersebut, kecuali pendapat al-Marisi dan para pengikutnya yang sesat. Bahkan anak-anak kecil yang belum mencapai umur baligh apa bila mereka bersedih karena tertimpa sesuatu maka mereka akan mengangkat tangan ke arah atas berdoa kepada Tuhan mereka yang berada di langit, tidak kepada apapun selain langit tersebut. Setiap orang lebih tahu tentang Allah dan tempat-Nya di banding orang-orang Jahmiyyah

    . Dalam karyanya berjudul as-Sab’iniyyah, Ibn Taimiyah menuliskan sebagai berikut:
    Allah berfirman (Laisa Kamitslihi Syai’) Dia Allah tidak menyerupai suatu apapun) QS. Asy-Syura: 11, pada ayat ini ia mensucikan diri-Nya bahwa Dia tidak menyerupai suatu apapun. Kemudian Allah berfirman (Wa Huwa as- Sami’ al-Bashir), pada ayat ini Dia menyerupakan diri-Nya sendiri dengan makhluk-Nya. Ayat QS. Asy-Syura; 11 ini adalah ayat yang paling jelas dalam al-Qur’an dalam menetapkan kesucian Allah dari menyerupai segala makhluk-Nya, namun demikian Dia tidak lepas dari keserupaan dengan makhluk-nya dalam keberadaan dengan tempat

    Dalam Muwafaqat Sharih al-Ma’qul Ibn Taimiyah menuliskan perkataan Abu Sa’id ad-Darimi dan menyepakatinya, berkata:
    Sesungguhnya Allah memiliki batasan (bentuk) dan tidak ada yang mengetahui bentuk-Nya kecuali Dia sendiri. Tidak boleh bagi siapapun untuk membayangkan bahwa bentuk Allah tersebut adalah sesuatu yang berpenghabisan. Seharusnya ia beriman bahwa Allah memiliki bentuk, dan cukup ia serahkan pengetahuan tentang itu kepada-Nya. Demikian pula tempat-Nya memiliki batasan (bentuk), yaitu bahwa Dia berada di atas ‘arsy di atas seluruh lapisan langit. Maka keduanya ini (Allah dan tempat-Nya) memiliki bentuk dan batasan"
  4. Kontroversi ke Empat : ”Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa Allah duduk”
  5. Kontroversi Ke Lima; ”Pernyataan Ibn Taimiyah bahwa Neraka dan siksaan
    siksaan terhadap orang kafir di dalamnya memiliki penghabisan”

Selengkapnya silahkan DOWNLOAD Terjemah Kitab DAF’U SYUBAH AT-TASYBIH BI-AKAFFI AT-TANZIH Karya Imam Ibn Al-Jauzi, dan semoga Allah menggolongkan kita kedalam orang-orang yang mendapatkan petunjuk...aamiin

Wassalamualaikum
 


Terima Kasih Atas Kunjungan Anda
Judul : Kenapa Ibn Taimiyah Di Anggap Sesat
Ditulis/Disusun Oleh : Kiral Moerad
Tulisan Kenapa Ibn Taimiyah Di Anggap Sesat pada Blog POJOK MOTIVASI ini memang di bawah DCMA Protected. Tapi Bebas kok di COPAS dan di posting Ulang asalkan link sumbernya tetap disertakan, terima kasih atas kerjasamanya.
  • Check google pagerank for ruangfana.blogspot.com

7 comments:

Annisa Muslima said...

SMS dari dek kaze buat kak Moerad krad

widget whos.amung scriptnya ada yang hacking oleh blog rival/saingan download satu jari!!

khaerul al-azmi said...

Artikel yang bermanfaat, tq udah dishare bang.

Oya itu image yang digunakan maksudnya apa?
Saya tidak bisa menangkap apapun dari imagenya.
Mohon pencerahan.

moerad qrad said...

thanks udah kunjungan kang...
mengenai ilustrasi gambar,,he he maaf kalo kang khairul tak mempu menangkap maknnya :D
tapi karna udah nanya maka harus dijawab....
begini Kang...mata terturup berarti sesat/tersesat, dan mulut terbuka berarti, orang yang mememberitakan sesuatu....berarti kalo mata tertutup sambil mulut terbuka dan berkata2...maka, terjemahkan sendiri kang...he he

MUXLIMO said...

Seneng banget dengan postingan ini, Wet! Sungguh. :)
adakalanya ane menduga, ulama bertanduk model taimiyyah ini adalah murid si samiri atau bahkan si samiri itu sendiri (ada analisis terakhir bahwa samiri itu ditangguhkan umurnya seperti iblis, dan disimpulkan, bisa jadi Dajjal yang kita hadapi di akhir zaman adalah si samiri ini juga) Allahua'lam.

ini sumber dari wuptubeadmin http://www.youtube.com/watch?v=W5qeJcXHAzQ&feature=share&list=PL689F6D35C4194869 :)

moerad qrad said...

wah saya baru denger Kang...thanks infonya, saya mau ke TKP dulu,,,

Lenggang Kangkung said...

alhamdulillah

sblabel said...

tapi kenapa murid ibnu taimiyah seperti ibnu qoyyim dan ibnu katsir dipakai rujukan kaum muslimin....terus kenapa kita menjelekkan gurunya....Nabi aja yg dimaksum ga bersih 100% dari kesalahan apalagi umatnya....yg jadi masalah yg merasa benar dan memaksakan pendapatnya....wallahu'alam

Post a Comment